Friday, April 30, 2010

Persahabatan yang menyayat hati..


Assalamulaikum..waveX nak kongsi satu cerita yg menarik..semoga semua dapat ambil iktibar..


Alkisah di sebuah hospital, terdapat dua orang pesakit yang sedang dirawat. Pesakit pertama , sebut saja A pada paru-parunya dipenuhi cairan, (hydrothorax agaknye) sehingga dia harus duduk selama 1 jam setiap petang untuk sesi rawatan. Si A ditempatkan di tempat tidur yang dekat dengan jendela. Pesakit kedua, sebut saja B,  rupanya memiliki penyakit yang mengharuskannya berbaring sepanjang hari. Katil mereka berdua bersebelahan.


Setiap hari mereka berbual-bual sehingga menjadi sangat akrab. Terjalinlah ukhwah dan persahabatan di antara mereka. AdA sahaja yang dibualkan.Sudah menjadi rutinnya, setiap petang, ketika si A  harus duduk selama 1 jam,d ia akan menceritakan kepada temannya tentang keadaan di luar yang dilihatnya. Selama satu jam itu, si B  yang hanya boleh berbaring saja merasa gembira, karena dapat mengetahui keadaan di luar kerana diceritakan oleh si A. Cerita akan keindahan pemandangan di luar menguatkan semangat si B bangkit untuk meneruskan hidup.

         Sekian lama menanggung derita, Allah lebih menyayangi si A..akhirnya A meninggalkan dunia buat selamanya. Kemudian, jenazah si A pun dipindahkan, dan dikebumikan. Si B, menjadi teramat sedih dan sunyi setelah pemergian si A, sahabat baiknya itu.Ukhwah yang terjalin membuatkannya sukar melupakan A. Selang berapa lama, si B meminta kepada doktor untuk memindahkan dirinya ke tempat tidur dekat jendela, tempat si A sebelumnya berada. Doktor pun memindahkannya, sesuai dengan keinginan si B.

         Setelah doktor itu pergi, si B kemudian memaksakan diri untuk melihat keluar jendela. Meski dengan menahan sakit, akhirnya si B menggagahkan diri menjengukkan kepalanya melihat keluar jendela. Namun, apa yang didapatinya? Terkejut bukan kepalang si B apabila apabila yang dilihatnya hanyalah tembok kosong, dinding bangunan hospital tersebut!!

Si B kaget, dan memanggil doktor yang selama ini merawat dia dan si A. si B bertanya, apa yang membuat si A menceritakan hal-hal tidak seperti yang dilihatnya??

Doktor tersebut menjelaskan bahawa A itu seorang buta, tidak mungkin dapat melihat apa-apa. Doktor itu berpendapat bahawa si A ingin memberi semangat hidup kepada si B, sehingga menguatkan keinginan Si B untuk sembuh. Si B termenung,tanpa disedari air mata menitis di pipinya...

 Demikianlah kisah persahabatan antara A dan B. Firman Allah S.W.T dalam surah Al-Anfaal ayat 63;...

“Dan Dialah yang menyatukan di antara hati mereka (yang beriman). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu padukan di antara hati-hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatupadukan di antara (hati) mereka. Seungguhnya DIa Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana”

5 comments:

  1. tersentuh baca kisah ni..huhu

    ReplyDelete
  2. mulianya hati si A 2..huhu..
    harap2 boleh jadi macam 2~

    ReplyDelete
  3. nice story.. bahagia kalaw dpt kwan mcm nie

    ReplyDelete
  4. susah nak jumpa sahabat macam A tu

    ReplyDelete